Alhamdulillah..^^

Hari ini saya kembali diingatkan, tentang rasa syukur atas segala kenikmatan yang diberikan Allah.

Iya yah, jika diingat-ingat, saya sangat beruntung, karena saya selalu ditakdirkan Allah berada pada tempat yang baik, tempat dimana pintu-pintu hidayah terbuka lebar.

 

#Masa Kecil

Dilahirkan dari seorang muslimah taat, ketika pertama kali melihat dunia, syaraf-syaraf gendang telinga ini langsung diperdengarkan ayat-ayat Allah, seorang muslim mengumandangkan adzan dengan suaranya.

Allah menakdirkan saya lahir ditengah keluarga berlabel betawi, sedari kecil saya sudah diberikan pelajaran IQRO, hingga akhirnya berlanjut mempelajari alQur’an. Shalat, wudhu, puasa pun saya sudah diajarkan sejak dini. Alhamdulillah..

Berfikir kondisi terburuk, coba kalo saya bukan dilahirkan di keluarga muslim, wah, gimana ya nasib saya sekarang.

 

#SMP

Masa SMP ini memang saya belum mengenal tarbiyah, mentoring pun belum saya ikuti, tapi disinilah pertama kali saya mengenal sebuah Lembaga dakwah bernama ROHIS, dengan karakter-karakter istimewa dari pengurusnya. Meskipun hal itu belum memberikan hidayah saya untuk bergabung dengannya.

 

#SMA (Kaderisasi Keluarga dimulai..^^)

Sejak TK hingga SMA almamater saya selalu sama dengan kakak kedua, jejak tarbiyah pun demikian, dia pun saat SMP belum mengenal mentoring. Tapi segalanya berubah ketika SMA, kami sama-sama mulai mengenal tarbiyah itu disini, di Rohis 78. Lebih tepatnya saya mengenal Tarbiyah lewat perantara kaka saya itu, sedikit cerita, saya dan kaka kedua saya ini beda 2 tahun, jadi pas kaka saya kelas 3 SMA, saya kelas 1 SMA. Dia yang pengurus Rohis mulai kaderisasi saya, ngajak-ngajak ikut mentoring, ngajak-ngajak ikut kegiatan Rohis. Sebenernya ga usah diajak-ajak juga saya tertarik banget ikut kegiatan rohis saat itu, soalnya abis kegiatan rohis pasti maen bola..hhe, maklum saya suka banget maen bola.

Mikir lagi, wah kalo kakak saya ga masuk rohis, saya bakal kenal tarbiyah ga yah…

Alhamdulillah..

 

#Kuliah

Kuliah, Allah kembali menakdirkan saya bertempat di tempat yang secara organisasi keislaman sungguh sangat baik. Awalnya saya pengen masuk UI, yang jaraknya ama SMA 78 ga terlalu jauh. Jadi biar bisa balik lagi ke Rohis 78, ya minimal ngisi mentoring disana. Itung-itung “bales budi” ke rohis 78.

Tapi, Allah punya rencana laen nih, dua kali ikut tes UI (UMB & SIMAK), saya ga lolos, yah udah, gimana lagi…

Akhirnya malah diterima di ITB.

Pertama kali masuk ITB saya langsung disambut berbagai kegiatan-kegiatan islami, dimulai dari PMBR (Penerimaan Mahasiswa Baru dan Ramadhan), Keluarga Mahasiswa Islam (GAMAIS) ITB memulai proses pembinaan kami mahasiswa baru dengan pengelompokkan mentoring. Dari sisi kaderisasi, sebagai Lembaga Dakwah Kampus (LDK) ITB, gamais menginisiasi nya dengan OASIS.

***

Ahh, pokoknya bersyukur banget dah, Allah udah nempatin saya ditempat-tempat pintu Hidayah terbuka lebar.

Yap, jadi keinget kata-kata senior saya, “ane udah susah payah dapetin tarbiyah ini, maka ga bakal ane lepasin tarbiyah ini”..

Maka yang harus saya lakukan adalah bersyukur dan terus bersyukur atas takdir Allah yang menempatkan saya dalam tempat-tempat yang sangat baik. Mengembangkan segala potensi yang ada dan memberikan kebermanfaatan diri untuk orang lain menjadi salah satu implementasinya.

 

Khairunnas Anfa’uhum Linnas

 

Inspired by Kang Yudi..(Murrabi baru ku..^^)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s